Headlines News :

    Mantap... Turki Berlakukan Boikot Nasional Terhadap Produk Israel, Indonesia?


    intriknews.com PEMERINTAH kota di Turki telah mendukung boikot terhadap barang-barang Israel dalam menanggapi serangan militer Israel di Gaza yang telah menewaskan lebih dari 500 warga Palestina.

    Pihak berwenang di Istanbul, Ankara, Bursa dan kota-kota di seluruh Turki menolak masuknya produk-produk Israel di toko-toko, kafe dan pusat rekreasi yang mereka kelola dan menghimbau warga untuk tidak membelinya.

    Selain barang-barang Israel, banyak juga yang melarang Coca-Cola sebagai bentuk protes atas dukungan AS kepada Israel.

    Sakir Yucel Karaman, walikota distrik Gungoren Istanbul, mengatakan: “Sangat penting untuk menekankan bahwa kita tidak boleh memberikan dukungan logistik terhadap kekerasan yang dilakukan Israel.”

    “Dengan pemahaman ini, kami memutuskan untuk membuat jelas sikap kami dengan tidak menjual produk Coca Cola dan lainnya yang mendukung kebijakan ekspansionis ilegal Zionis Israel.”

    Hilmi Turkmen, walikota distrik kota Uskudar juga menambahkan: “Kami setidaknya harus mendukung saudara kami dalam situasi banyak negara-negara Muslim hanya bisa diam melihat apa yang terjadi.”

    Boikot meluas di seluruh negeri melalui media sosial dengan banyak yang memposting daftar barang yang diproduksi di Israel atau oleh perusahaan terkait erat dengan Israel.


    sumber: islampos

    Pemimpin HAMAS: "Wahai Netanyahu... Jika Kalian Kepung Tempat Kami, Kami Akan Kepung Kalian"


    intriknews.com Pemimpin politik HAMAS Khaled Meshaal menyampaikan pidato pada pertemuan internasional tentang Gaza yang berlangsung di Qatar, Rabu (23/7/2014).

    Berikut ringkasan isi pidato Khaled Meshaal yang berbicara tentang gencatan senjata dan masa depan Gaza yang disiarkan oleh Al-Jazeera dan diterjemahkan (dalam bahasa Malaysia) oleh Aman Palestin:


    Khaled Meshaal:

    Kami tidak pernah menipu, kami akan sentiasa di hadapan menunaikan janji janji kami, jangan bermain-main dengan pejuang Palestin.

    Isu mensasarkan orang awam (Hamas dikecam AS dan sekutunya dituduh serangannya ditujukan ke warga sipil -ed) , mereka Israel terlebih dahulu mensasarkan orang awam bahkan tentera mereka bahkan tentera komando mereka mensasarkan orang awam, kami di hadapan mereka seperti benteng yang kuat.

    Kami tak akan kalah depan mereka, kami mempertahanakn rakyat kami, syuhada kami adalah orang awam (sipil, ibu-ibu dan anak-anak) dan pembunuhnya adalah askar (tentara Israel).

    Israel hanya fikir untuk menghancurkan kami. Kami tahu Israel lebih kuat dari kami kerana mereka mempunyai kelengkapan perang yang jauh ke hadapan.

    Kami tidak akan meletakkan senjata, tiada sesiapa mampu melucutkan senjata kami, dengan izin Allah.

    Kami beri 2 syarat untuk letakkan senjata:
    1. Berhentikan penjajahan,
    2. Kalian (Israel) lucutkan senjata.

    Tanpa ked 2 syarat itu maka gencatan senjata adalah mustahil. Kerana apa ia mustahil?

    Kami menolak syarat gencatan senjata yang melihat kami di kedudukan yang sama sedangkan kami ditindas dan mereka penindas.

    Mereka perompak tanah air kami dan kami adalah pemilik sebenar tanah air ini.

    Mata dan badan kami tak pernah lena dari menjaga bangsa yang hebat ini.

    Sesiapa yang mahu menghentikan senjata rakyat Palestin, hendaklah dia terlebih dahulu menghentikan penjajahan dan pendudukan haram Yahudi Zionis di Palestin dan menghentikan senjata-senjata mereka.

    Sampai saat ini jumlah syuhada Palestin (akibat agresi Israel yg sudah memasuki hari ke-17) seramai kira-kira 700 orang yang kebanyakan mereka adalah kanak-kanak, orang tua, dan wanita.

    Netanyahu yang gagal dan kalah cuba untuk membalas dendam ke atas orang awam. Mereka memasuki Gaza dengan mata yang buta melepaskan peluru buta.

    Telah berlalu 3 buah peperangan di samping penjajahan yang tak pernah berhenti.

    Kami melakarkan hidup kami dari tempat kematian, kami tidak akan keluar dari tanah ini tetapi akan memanggil para pelarian kami (imigran Palestin yg tersebar di berbagai negara, terbanyak di Yordania -ed) supaya kembali ke tanah ini dan jarak masa itu semakin dekat dengan izin Allah.

    Berapa banyak hospital telah mereka musnahkan, berapa banyak masjid yang telah mereka nodai, dan lebih 1.000 rumah dihancurkan secara total dan 1.500 rosak teruk.

    Kami adalah korban keganasan, bukan Israel yang terkorban.

    Wahai Ban Ki Moon dan John Kerry, kalian lebih cenderung memilih dan berpihak kepada aduan Israel!

    Seperti mana kita bersedih akan kapal terbang Malaysia yang ditembak jatuh oleh pemberontak, begitu jugalah kami.

    Dan aku secara peribadi sangat bersedih di atas apa yang menimpa Malaysia kerana mereka adalah saudara kami dengan rakyatnya yang mulia dan kerajaannya yang terhormat.

    Kami menyeru semua negara dan para pemimpin dunia agar menghentikan perang ke atas Gaza.

    Kami menyeru untuk membuka pintu sempadan yang patut dimiliki oleh orang Arab. Ia digunakan untuk menghantar ubat-ubatan dan bekalan bahan-bahan mentah dari negara-negara Arab.

    Wahai Ban Ki-moon, Israel adalah PENJAJAH dan bukannya rakyat kami di GAZA!

    Kami adalah orang yang paling berpegang dengan janji dan gencatan senjata. Namun kami tidak akan membelakangkan tuntutan perjuangan Palestin. Kami tak akan pernah memungkirinya.

    Tetapi kami tak akan tertipu dengan permainan mereka. Israel telah gagal dan cuba untuk menutup kegagalan mereka, kemudian meminta diberhentikan peperangan.

    Kami bersedia untuk gencatan senjata tetapi kami hanya akan menerima sekiranya kepungan (blokade) terhadap Gaza dihentikan sepenuhnya dengan JAMINAN dan bukannya cakap-cakap kosong!

    Kami meminta untuk dihentikan kepungan terhadap Gaza sebelum berbicara Perjanjian Gencatan Senjata!

    Kedahsyatan perang tidak akan pernah memberhentikan kami untuk menuntut hak kami sebagai rakyat Palestin. Dunia akan menekan kamu.

    Mereka mengajak kami untuk memberhentikan serangan kami. Kemudian kami mempersoalkan, terus apa selanjutnya sesudah itu? Dan mereka jawab, selepas itu kita akan berunding.

    Kami menolak tawaran sebegini sejak dari hari pertama perang lagi. Apakah permintaan kami? Kami telah menggariskan semua permintaan dan telah serahkan semua tuntutan kami kepada semua pihak yang terlibat.

    Tuntutan agar kepungan ini perlu berhenti dan perlu diberhentikan.

    Kami, para pemimpin Hamas telah menghadapi rintangan ini dengan penuh amanah. Kami tak akan mengkhianati amanah bangsa ini semasa Ramadhan ataupun selepas Ramadhan.

    Kepungan (blokade) sudah berlaku sejak 2006, kerana Hamas berjaya memenangi pilihanraya (pemilu) di Gaza.

    Kami ingin sampaikan kepada mereka bahawa tindakan mengepung sebuah bangsa yang merdeka akan membawa kepada sebuah kekuatan letupan yang dahsyat.

    Kekuatan letupan itu akan terjadi di hadapan muka-muka penjajah dan muka-muka pelampau.

    Membunuh dengan cara lambat (kepungan) adalah sama dengan membunuh dengan cara cepat. Kedua-duanya adalah pembunuhan.

    Membunuh dengan cara melaparkan dan mengepung (blokade) adalah sama dengan membunuh dengan cara menembak di sisi undang-undang antarabangsa.

    Bangsa kami akan meletupkan kekuatannya di hadapan muka-muka penjajah dan sesiapa pun yang menzalimi kami.

    Adapun yang menolong dan menyokong kami, kami akan kembali menyokong dan membantu mereka.

    Kalian akan berjumpa dengan rakyat Palestin di tanah yang merdeka selepas ini.

    Tentera Israel yang ditawan sebelum ini ingin kembali kepada keluarga dan ibu mereka. Begitu jugalah kami ingin melihat anak-anak dan saudara-mara kami.

    Tuntutan kami semua adalah sama.

    Kami sebagai sebuah bangsa yang merdeka, menuntut untuk mereka mengangkat segala sekatan dan kepungan atau kami akan terus berjuang.

    Kami boleh meletakkan senjata jika tuntutan kami didengari dan ditunaikan. Tiada kata lain selain tuntutan-tuntutan tersebut.

    Kami memang akan memberhentikan serangan dengan syarat kalian memenuhi tuntutan-tuntutan kami iaitu menghentikan sekatan dan kepungan ini. Kemudian barulah kami akan berunding.

    Kenapa mereka tak setuju?

    Kerana terdapat tekanan dari Israel yang tidak mahu tuntutan kami ditunaikan.

    Jika kalian kepung tempat kami, kami akan kepung kalian. Dan jika kalian mengepung udara kami kami akan mengepung udara kalian. Umpama seekor nyamuk yang tahu bagaimana menyerang seekor singa, walaupun engkau bukanlah singa, tidak layak dipanggil singa wahai Netanyahu!

    Wahai rakyat Gaza sesungguhnya kalian telah memberikan banyak pengorbanan dan sesungguhnya aku sangat berbangga di sisi kalian bahkan selain ku masih ramai yang ingin bersama kalian.

    Saya ingin bertanya, berapa ramai lagi tentera yang Israel mahukan mereka terbunuh dan tercatat di atas bil sehingga mereka akan menghentikan kepungan ini?

    Dr Khalil Al-Hayyah telah kehilangan sebahagian keluarganya, dan kami dengan segala jiwa-jiwa yang sedia berkorban kami akan berdiri di sisi kalian.

    Wahai bangsaku di Tepi Barat, kalian telah memberikan banyak kesabaran namun kami meminta sedikit kesabaran lagi.

    Jangan dirisau, umat akan bersama mu, kalian kan melihat semua bangsa arab dan kaum muslimin seluruh dunia akan bersamamu.

    Harapan bahawa perang Gaza ini akan menyatukan kami, cumanya kesatuan ini perlu berpegang atas asas yang kuat.

    Kami akan bersatu seperti mana kami pernah bersatu ketika Intifadhah kedua dahulu.

    Ucapan terima kasih buat seluruh yang terlibat dan seluruh bangsa dunia yang cintakan kebebasan.

    Adapun negara dunia khususnya Amerika mereka perlu menukar pendirian politik mereka, walaupun kami tidaklah berharap sangat (kerana sudah tahu watak Amerika). Dunia akan menekan mereka satu hari nanti.

    Kita akan berjumpa lagi dengan izin Allah di sebuah negara Palestina yang bebas dan merdeka dan berdaulat.

    Kami akan berdepan dengan Israel dengan berperang dan dengan menggunakan undang-undang ke atas mereka.

    Para pejuang kami dengan segala kemampuan dan semua fraksi mampu bersabar dan bertahan di atas penjajahan, sabar kami itu sangat panjang.. maka begitu jugalah kami akan bersabar dan bertahan dalam peperangan ini..!!


    sumber: aljazeera/aman palestin

    Inilah Acara Ramadhan di Televisi Yang Dinilai Tidak Pantas Oleh KPI


    intriknews.com Lima hari menjelang berakhirnya bulan Ramadan, Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) menilai masih terdapat sejumlah tayangan tidak pantas di lacar kaca.

    Muatan-muatan tak pantas bukan hanya di program rutin, tapi juga pada program yang dikhususkan tayang pada bulan Ramadan.

    KPI menyayangkan masih ada makian, kata-kata kasar dan candaan tidak pantas yang diperankan oleh anak-anak dan orang dewasa. Ada pula eksploitasi dan objektivikasi wanita, serta pria berpakaian dan berperilaku wanita.

    Bukan hanya kata yang tak pantas. Menurut KPI masih banyak tayangan yang menampilkan tindakan seronok. Misalnya dalam program variety show. Melumuri mulut orang dengan balsam, mengoleskan deodoran ke wajah, melumuri tinta, bahkan goyangan pinggul yang erotis melanggar pedoman perilaku penyiaran (P3) dan standar program siaran (SPS).

    Padahal sebelum Ramadan, KPI bersama MUI telah mengingatkan kepada lembaga penyiaran agar memperhatikan konten tayangan di setiap programnya. Imbauan ini dilakukan agar tidak bertentangan dengan nilai-nilai ke-Islaman.

    Sedangkan pada program sinetron juga kerap muncul adegan kekerasan pada anak dan perempuan, perselingkuhan, ajakan untuk menggugurkan kandungan, dan tindakan tak pantas lainnya.

    Berikut adalah program Ramadhan di televisi yang masih menampilkan muatan-muatan tidak pantas di layar kaca:

    1. Ngabuburit (Trans TV)
    2. Sahurnya Ramadaan (Trans TV)
    3. Pas Sahur (Trans 7)
    4. Pesbukers (ANTV)
    5. D’Terong Show (Indosiar)

    Sedangkan program rutin yang juga sarat dengan pelanggaran dan muncul di sepanjang bulan Ramadaan 2014 adalah:

    6. Show Imah (Trans TV)
    7. Gentara (MNC TV)
    8. Di sini Ada Tuyul (MNC TV)
    9. Catatan Hati Seorang Istri (RCTI)


    sumber: dreamdotcom

    Real Count Versi TNI/Polri Jadi Buah Bibir, Joko-Kalla Hanya Raup 46% Suara


    intriknews.com JAKARTA - Sekretaris Jenderal Center for Democracy And Social Justice Studies (CeDSoS) Umar Abduh membeberkan data penghitungan atau rekapitulasi suara pemilihan presiden dan wakil presiden (pilpres) yang diduga berasal dari catatan TNI/Polri.

    Dalam data perolehan suara yang dimilikinya, Umar mengungkapkan pemenang pilpres adalah Prabowo Subianto-Hatta Rajasa.

    Hal itu terungkap dari video Youtube yang diunggah Satrio Herlambang  pada 21 Juli 2014. Oleh pengunggahnya, video tersebut diberi judul Umar Abduh membeberkan tentang fakta hasil pilpres "Real Count " versi TNI/Polri yang sudah dimenangkan oleh Prabowo Subianto

    Dalam video itu, Umar yang terlihat sedang menjadi pembicara dalam sebuah diskusi menunjukkan catatan rekapitulasi suara yang diduga berasal dari catatan petugas TNI dan Polri.

    Umar juga menyebut hasil rekapitulasi tersebut mencatat Prabowo meraih 54% suara. Catatan yang disebutnya dari TNI/Polri itu dianggap lebih rinci dari data KPU karena meliputi jumlah warga yang tidak menggunakan hak suara atau golput, dan jumlah suara tidak sah.

    "Tetapi kenapa (rekapitulasi suara) KPU tidak menjelaskan berapa golput dan tingkat partisipasi," tandasnya.

    Dalam video berdurasi 18 menit 2 detik itu, sosok yang pernah menjadi aktivis sebuah gerakan keagamaan itu mempertanyakan dasar personel TNI/Polri ikut mencatat perolehan suara.

    Sebab, kata dia, tidak ada aturan yang menjadi dasar TNI/Polri melakukan pendokumentasian proses penghitungan suara pilpres. "Jadi ini yang harus dikonfirmasi. Apakah dikeluarkan Polri, TNI," katanya.

    Tidak hanya itu, dia juga mempertanyakan bagaimana kedua institusi itu mendapatkan akses mendapatkan data tentang suara pemilih.

    Dia menyebutkan data yang diperolehnya itu merupakan versi TNI/Polri dari penghitungan di tingkat panitia pemilihan kecamatan (PPK).

    Berdasarkan atas data yang dimilikinya, dia meyakini Prabowo Subianto yang seharusnya memenangkan pilpres. Dia juga menyinggung soal dugaan adanya penghilangan suara capres.

    Umar mengaku tidak memiliki keterkaitan dengan kedua calon presidan. Apa yang dilakukanya hanya untuk mengungkap sebuah kejanggalan dalam proses pelaksanaan pilpres.

    Video bisa anda lihat di sini:




    sumber: sindonews

    Kapolri Imbau Pemudik Waspadai Aksi Pembiusan


    intriknews.com Kapolri Jenderal Pol Sutarman hari ini meninjau persiapan arus mudik di Pelabuhan Merak, Kota Cilegon, Banten. Selain meninjau aspek keamanan, dia juga turut melakukan pemantauan langsung kondisi pemudik yang akan menyeberang menuju Pelabuhan Bakaheuni, Lampung.

    Sutarman didampingi Kabareskrim Irjen Pol Putut Bayuseno dan Kapolda Banten Brigjen Pol M Zulkarnaen.

    Pada kunjungannya, Kapolri mengimbau kepada para pemudik untuk tidak mudah percaya kepada yang menawarkan makanan dan minuman di wilayah pelabuhan.

    "Saya imbau kepada para pemudik agar tidak gampang dan percaya terhadap orang yang memberikan minuman dan makanan, karena dikhawatirkan adanya pembiusan dalam makanan dan minuman tersebut," ungkapnya, Kamis (24/7/2014).

    Sutarman menambahkan, untuk mengamankan mudik tahun ini, Polda Banten telah menyiapkan 2.050 pasukan yang akan menjaga jalur-jalur mudik di Banten.

    "Salah satu yang menjadi perhatiam polisi adalah keberadaan pelabuhan Merak. Karena ratusan ribu orang menggunakan jasa ASDP Merak untuk menyeberang ke Sumatera maupun arah sebaliknya," terangnya.

    Kapolri juga menegaskan bahwa pihaknya sudah melakukan persiapan maksimal untuk mengamankan mudik di Pelabuhan Bakaheuni, Lampung dan Merak, Banten. "Secara keseluruhan siap dalam menyukseskan mudik. Seperti petugas, infrastruktur, dan pelayanan prima," pungkasnya.

    Sumber: okezone

    Kenapa KPU Kejar Tayang 22 Juli? Padahal UU Pilpres Memberi Batas Penyelesaian dengan Waktu 30 Hari Setelah Pemilihan


    intriknews.com Langkah Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang menetapkan presiden dan wakil presiden terpilih pada 22 Juli 2014 menuai kritik. Pakar tata negara, Irman Putra Sidin, menyayangkan langkah KPU tersebut. Menurut dia, KPU semestinya membereskan terlebih dahulu masalah-masalah terkait pilpres sebelum melakukan penetapan.

    “Undang-Undang Pilpres memberi batas yang cukup longgar. KPU punya waktu 30 hari setelah pemilihan,” tuturnya saat dihubungi, Rabu 23 Juli 2014.

    Aturan yang ada, kata Irman, memberi ruang kepada KPU untuk bekerja lebih maksimal. Dugaan telah terjadi kecurangan dan ketidakberesan lain dalam penyelenggaraan pilpres mestinya bisa diselesaikan sebelum menetapkan presiden dan wakil presiden terpilih periode 2014-1019.

    “Wallahu a’lam, hanya KPU yang tahu kenapa berpatokan pada 22 Juli,” imbuhnya.

    Pendapat senada dikemukakan pengamat politik Universitas Sumatera Utara (USU), Ahmad Taufan Damanik. Menurut dia, KPU mestinya terlebih dahulu menyelesaikan beberapa persoalan terkait pilpres.

    “Jangan semua dilempar ke MK. KPU adalah penyelenggara utama Pemilu,” ungkap Taufan.

    Penyerahan masalah ke MK, lanjut dia, memang memiliki dasar hukum. Namun sebelum menyerahkannya, KPU bertanggung jawab untuk menyelesaikannya sendiri.

    “Jika semua ke MK, KPU buang badan namanya,” pungkasnya.

    Seperti diketahui, KPU telah menyelesaikan rekapitulasi sura nasional dan menetapkan pasangan Joko Widodo-Jusuf Kalla sebagai presiden dan wakil presiden terpilih. Rekapitulasi dan penetapan tersebut tidak diikuti saksi dari Prabowo-Hatta yang menganggap KPU tidak terbuka dan tidak adil.

    Sumber: okezone

    Hasil Serangan Darat Zionis: 29 Tentara Israel Tewas, 5 Kritis, 200 Terluka

    Brigade Izzuddin Al Qossam

    intriknews.com Palestina. Sebuah radio Israel menyebutkan bahwa sebanyak 133 tentara Israel telah terluka, bahkan lima di antaranya dalam keadaan kritis, dan saat ini masih dirawat di sejumlah rumah sakit, sebagaimana dikutip Islam Memo (23/7/2014).

    RS Barzilai di Ashkelon disebutkan baru menerima tujuh pasien tentara yang terluka pada Rabu siang kemarin (23/7/2014), dan pemandangan tersebut biasa dalam lima hari terakhir sejak serangan darat ke Jalur Gaza dimulai. Selain RS Barzilai, empat tentara Israel lainnya terluka dirawat di RS Sheeba di Tel Aviv pada Rabu kemarin.

    Jubir militer Israel mengumumkan pada Rabu pagi waktu setempat (23/7/2014) dua orang perwira menengahnya tewas dan 20 tentara lainnya terluka dalam pertempuran dengan pejuang Palestina dalam serangan darat ke Jalur Gaza pada Selasa lalu (22/7/2014).








    Dua perwira yang tewas adalah Kapten Dimitri Lewites (26 tahun) dan Letnan Nathan Cohen yang ditembak sniper Palestina. Sementara tiga dari 20 orang tentara yang terluka dilaporkan dalam keadaan kritis.






    Menurut versi Israel, jumlah tentaranya yang tewas sejak serangan darat ke Jalur Gaza lima hari lalu 29 orang dan lebih dari 200 tentara lainnya terluka, yang separuhnya masih mendapatkan perawatan di sejumlah rumah sakit Israel.


    -yq-

    Sikap Menarik Diri Prabowo Adalah 'Tamparan' Bagi KPU dan Bawaslu

    Jakarta - Sikap calon presiden (capres) Prabowo Subianto yang menarik diri dari proses pelaksanaan pilpres dinilai sebagai tamparan bagi Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Bawaslu.

    Penilaian itu disampaikan Ketua Majelis Kedaulatan Rakyat Indonesia (MKRI) Ratna Sarumpaet, di Jakarta, Selasa (22/7/2014) malam.

    Ratna mengapresiasi keputusan Prabowo untuk menarik diri dari proses pelaksanaan pilpres. Sebab, KPU dan Bawaslu dinilai tidak adil dalam menjalankan tugasnya sebagai penyelenggara pilpres.

    "Saya mendengar statment Pak Prabowo itu senang sekali. Ini adalah tamparan bagi penyelenggara pemilu, baik KPU dan Bawaslu yang tidak menjalankan proses demokrasi dengan baik," kata Ratna.

    Menurut dia, KPU telah melanggar proses demokrasi yang sedang berjalan di Tanah Air. Dimana KPU tidak melaksanakan rekomendasi Bawaslu sebagai pengawas pilpres terkait temuan dugaan kecurangan di beberapa tempat pemungutan suara (TPS).

    "Demokrasi itu adalah proses bagaimana sistem pemerintah disiapkan, para pejabatnya disiapkan, lalu dijalankan. Maka seharusnya satu suara rakyat pun harus dihargai," tegas Ratna.

    Sebelumnya, Prabowo memutuskan untuk menarik diri atas keputusan KPU terkait hasil rekapitulasi Pilpres 2014. Prabowo mengatakan, dirinya tidak bersedia mengorbankan mandat yang telah diberikan oleh rakyat dipermainkan dan diselewengkan.

    "Kami siap menang dan siap kalah dengan cara yang demokratis dan terhormat," kata Prabowo.

     
    Copyright © 2014. INTRIKNEWS - All Rights Reserved